Русский English 中国 Português 日本語 Indonesia

Alexander Agung, kampanyenya

Naik ke takhta Alexander.

Pada tahun 336, Philip dibunuh secara tak terduga di pesta pernikahan putrinya oleh salah satu pengawalnya. Pembunuh itu dikirim baik oleh Persia, yang tahu tentang kampanye yang akan datang, atau oleh bangsawan Makedonia, yang tidak puas dengan kebijakannya. Putra Philip yang berusia dua puluh tahun, Alexander (336-323) menjadi kepala negara.

Kematian Filipus menunda kampanye Timur selama dua tahun, tetapi Persia tidak memanfaatkan penundaan itu dengan cara yang menguntungkan, karena secara bertahap membusuk dari dalam dan tidak dapat melawan Makedonia. Selain itu, itu adalah kekuatan multinasional, dan kecenderungan separatis yang memfasilitasi jalan Alexander ke Timur kuat di banyak wilayahnya.

Ada banyak cerita dan legenda yang terkait dengan Alexander. Sudah kelahirannya disertai dengan tanda-tanda ajaib. Guru Alexander adalah Aristoteles sendiri, yang secara khusus dipanggil ke istana Philip. Sebagai imbalan atas pendidikan putranya, Philip memulihkan kampung halaman sang filosof di Halkidiki, Stagira, yang telah dihancurkannya. Berkat Aristoteles, kecintaan Alexander pada budaya, sastra, dan filsafat Yunani tetap ada hingga kematiannya: misalnya, ia membawa Iliad ke mana-mana, memasukkannya ke dalam kotak dengan belati.

Sebelum kampanye, raja mengunjungi filsuf terkenal Diogenes, yang pada saat itu sedang berbaring di bawah sinar matahari dan beristirahat. Alexander bertanya apakah Diogenes menginginkan sesuatu, yang dia jawab: "Pergi dan jangan menghalangi matahari untukku." Ketika orang-orang yang menemani Alexander mulai mengejek orang bijak, dia menarik mereka ke atas, mengatakan: "Jika saya bukan Alexander, saya ingin menjadi Diogenes."

Ingin menerima pertanda baik sebelum ekspedisi, raja pergi ke tempat suci Delphic, tetapi tiba di sana pada saat yang tidak sesuai dengan prediksi, seperti yang dikatakan pendeta wanita yang bertemu dengannya. Alexander, yang tidak tahu cara mundur, bersikeras dan, hampir dengan paksa, menyeret Pythia keluar dari kuil sehingga dia akan memberikan prediksi. Kemudian, menyerah pada permintaan mendesak, pendeta itu berseru: "Kamu tidak terkalahkan, anakku." Alexander menjawab bahwa kata-kata ini sudah cukup baginya, dan pergi.

Tepat sebelum dimulainya kampanye, keringat muncul di patung Orpheus di Makedonia. Beberapa menganggap fakta ini sebagai tanda yang tidak menguntungkan, tetapi menurut yang lain, Alexander, sebagai komandan yang hebat, akan membuat banyak penulis berkeringat dan bekerja, yang akan menyanyikan eksploitasinya. Dan begitulah yang terjadi.

Tahap pertama kampanye Timur (334-331).

Pada musim semi tahun 334, Alexander melintasi Hellespont dengan kekuatan kecil untuk menaklukkan dunia (35.000) dan bertemu di Sungai Granik dalam pertempuran pertama dengan tentara raja Persia Darius III, mengalahkannya. Darius sendiri tidak berpartisipasi dalam pertempuran: tentara bayaran Yunani keluar di sisinya. Alexander mengambil keuntungan dari kurangnya sentralisasi di tentara Persia dan fakta bahwa kota-kota Yunani di Asia Kecil (Efesus, Miletus) menantikan dia sebagai pembebas. Alexander memulihkan kemerdekaan dan tatanan demokrasi mereka. Sebagai politisi yang halus, raja mempertahankan pemerintahan sendiri lokal di wilayah non-Yunani, hanya menempatkannya di bawah kendali Makedonia; tidak menaikkan pajak, menghormati adat dan tradisi penduduk yang ditaklukkan. Kebijakan ini membuatnya sangat populer.

Alexander melewati Asia Kecil dan berakhir di kota Frigia, Gordius, di mana apa yang disebut "simpul Gordian" diikatkan pada salah satu kereta, yang hanya akan dilepaskan oleh penguasa Asia. Alexander memotongnya.

Untuk kedua kalinya raja bertemu dengan Persia di dekat kota Iss pada tahun 333, di sebuah lembah sempit pegunungan di Suriah utara, di mana pasukan Darius tidak dapat dikerahkan, dan Aleksander memberikan kekalahan telak padanya, menangkap konvoi kerajaan dengan pasukannya istri, ibu dan anak Darius yang berhasil lari seorang diri. Pemenang memperlakukan tawanan dengan cara kerajaan, mengelilingi mereka dengan hormat. Setelah Issus, semua kota Suriah dan Fenisia pergi ke sisi Alexander, yang untuk waktu yang lama hanya mengepung Tirus, yang dianggap tidak dapat ditembus, dan mengambilnya, menuangkan bendungan dari daratan ke kota yang terletak di benteng pulau dan menggulung menara pengepungan yang sampai sekarang tidak diketahui tingginya lebih dari lima puluh meter ke dinding.

Tujuan kampanye (balas dendam atas perang Yunani-Persia) tercapai, dan aristokrat Makedonia mencegah Alexander untuk melangkah lebih jauh, menawarkan untuk menerima persyaratan perdamaian Darius. Tetapi raja bersikeras untuk melanjutkan kampanye dan pada tahun 332 memasuki Mesir, di mana dia bertemu lagi sebagai pembebas dari Persia. Dia mendirikan Alexandria, yang kemudian memainkan peran utama dalam sejarah dunia Helenistik, dan berziarah ke kuil Amun, sebelah barat Mesir, di mana imam mengenalinya sebagai putra dewa dan firaun, setelah itu Alexander memperkenalkannya. pendewaan pribadinya - pendewaan diri akan menjadi dukungan ideologis para penguasa Helenistik. Orang Yunani di Balkan Yunani menerima berita pendewaan Alexander dengan acuh tak acuh: "Jika Alexander ingin menjadi dewa, biarkan dia menjadi dewa." Dan Demosthenes, bukannya tanpa niat jahat, menyarankan agar dia dijadikan putra Poseidon atau Zeus.

Tahap kedua kampanye (331-329).

Dari Mesir, Alexander menuju timur laut ke utara Mesopotamia, di mana ia bertemu Darius III untuk ketiga kalinya di kota Gaugamela, atau Arbela (331). Darius menggunakan kereta, dengan kapak yang ditempelkan sabit, berharap tidak hanya untuk menerobos, tetapi juga untuk mengintimidasi pasukan Alexander. Orang-orang Makedonia yang disiplin itu berpisah dan membiarkan kereta-kereta yang bergegas melewati barisan. Setelah kekalahan, Darius melarikan diri lebih jauh ke Timur, dan Alexander, mengikutinya, memasuki Babel (331), dan kemudian ke ibu kota Persia, Persepolis (330), di mana ia pertama kali menghadapi perlawanan sengit, muncul di hadapan penduduk bukan sebagai pembebas, tapi penjajah. Setelah merebut kota itu, ia pergi ke barat laut menuju Media, dan merebut ibu kotanya Ecbatana (330), mengejar Darius, yang akhirnya tewas di tangan salah satu satrap. Tubuh Darius diserahkan kepada Alexander, yang mengatur pemakaman yang megah untuk musuh baru-baru ini. Gagasan asli kampanye - balas dendam pada Persia - akhirnya habis, dan Alexander sudah menganggap dirinya sebagai penerus Darius, penguasa tertinggi Persia dan pembalas atas kematiannya, sebagai tanda pengkhianat satrap itu. dieksekusi.

Di antara bangsawan Makedonia, yang menganggap diri mereka dilanggar dalam hak mereka sehubungan dengan aristokrasi timur yang ditaklukkan, sebuah konspirasi muncul. Dia dengan cepat ditekan, namun, di masa depan, Alexander menjadi lebih berorientasi pada bangsawan lokal sebagai pendukung kekuatannya sendiri. Raja pindah, menduduki wilayah Kaspia dan Parthia.

Tahapan kampanye ketiga (329-327) dan keempat (327-324).

Tentara melintasi pegunungan Hindu Kush dan memasuki Asia Tengah, wilayah Uzbekistan modern: wilayah Sogdiana dan Baktria kuno (ditundukkan oleh 328). Alexander mengadakan pernikahan dinasti dengan putri raja Baktria Roxana.

Pada 327, tahap akhir kampanye dimulai. Alexander menyerbu Punjab, di barat laut India, dan menyeberangi Sungai Indus. Orang Makedonia dalam pertempuran terbuka untuk pertama kalinya menghadapi gajah perang, tetapi tetap mengalahkan raja lokal Por. Secara formal, Alexander mengalahkannya dan berdamai, tetapi dia harus dibayar mahal. Penakluk besar itu mendesak para prajurit untuk pergi lebih jauh ke Timur: tampaknya baginya bahwa tentara akan dengan cepat melintasi India, mencapai lautan, dan seluruh ecumene, menurut gagasan manusia kuno, akan berada di bawah kekuasaan Makedonia. Namun, rencana memusingkan yang brilian seperti itu tidak mengganggu pasukan yang lelah: ketidakpuasan terhadap raja muncul di antara dia, dan para prajurit memaksa Alexander untuk kembali. Sebelum mundur, ia mendirikan beberapa pos terdepan, khususnya kota Bucephalus, untuk menghormati kuda mati kesayangannya.

Tentara menuju selatan ke Samudra Hindia dan kembali ke Babel dalam dua detasemen, satu melalui darat, yang lain melalui laut. Kampanye berakhir pada 324

Penciptaan kekuatan besar.

Sebagai hasil dari kampanye Timur, sebuah kekuatan besar muncul, yang ternyata tidak mungkin dipertahankan oleh pasukan Makedonia saja, jadi Alexander, memberikan preferensi kepada sesama anggota sukunya, tidak menghindar dari kerja sama dengan barbar dan menarik aristokrasi lokal untuk mengelola daerah. Dia berusaha untuk menggabungkan budaya Timur dan Yunani-Makedonia, dan sekali di Susa dia mengatur pernikahan sepuluh ribu prajuritnya dengan wanita lokal. Kota-kota yang baru didirikan dengan penduduk campuran lokal dan Yunani-Makedonia menjadi benteng penyebaran pengaruh Yunani di daerah-daerah taklukan: raja memberikan kedudukan tertinggi kepada orang Makedonia dan bangsawan lokal.

Alexander memusatkan penerbitan koin emas dan perak, sekarang dicetak dalam jumlah besar di sepanjang garis sistem moneter Athena. Ada redistribusi global nilai-nilai material: harta yang dimiliki penguasa timur dan disimpan di Timur sebagai beban mati dimasukkan ke dalam perdagangan aktif.

Alexander, menggunakan warisan tradisi Timur dan Yunani-Makedonia, mendewakan dirinya sendiri dan memindahkan ibu kota negara bagian ke Babel. Yunani, di sisi lain, berubah menjadi pinggiran kehidupan politik dan, tetap menjadi sumber pengaruh budaya dan agama di dunia Helenistik, akhirnya tidak ada lagi sebagai pusat politik Mediterania.