Русский English 中国 Português 日本語 Indonesia

Zeta dan Amphion

Di kota Thebes hiduplah putri dewa sungai Asope, Antiope. Zeus sang Guntur mencintainya. Antiope memiliki dua putra kembar. Dia menamai mereka Zet dan Amphion. Takut murka ayahnya karena diam-diam menikahi Zeus, Antiope memasukkan putra-putra kecilnya ke dalam keranjang dan membawa mereka ke pegunungan. Antiope yakin bahwa Zeus tidak akan membiarkan putranya mati. Memang, Zeus merawat mereka. Dia mengirim seorang gembala ke tempat Zeta dan Amphion berbaring. Gembala itu menemukan putra-putra kecil Zeus dan Antiope, membawa mereka ke rumahnya dan membesarkan mereka. Jadi saudara-saudara dibesarkan di rumah gembala. Sudah di masa kanak-kanak, Zet dan Amphion berbeda dalam karakter satu sama lain: Zet adalah anak laki-laki yang kuat, ia mulai membantu gembala menggembalakan kawanannya lebih awal, Amphion memiliki karakter yang lemah lembut dan ramah, tidak ada yang menarik baginya seperti musik. Ketika kedua bersaudara itu tumbuh dewasa, Zet menjadi pejuang yang kuat dan pemburu yang berani. Tidak ada yang melampaui dia dalam kekuatan dan ketangkasan; dia senang hanya dengan suara senjata selama pertempuran dan berburu binatang liar, sementara Amphion, favorit dewa Apollo, hanya memberi kegembiraan - bermain cithara bersenar emas, yang dia berikan sendiri kepada putranya yang bertangan perak Laton Apollo. Amphion memainkan cithara dengan sangat luar biasa sehingga dia bahkan menggerakkan pohon dan batu dengan permainannya.

Para pemuda itu masih tinggal bersama penggembala, tanpa mengetahui siapa ayah dan ibu mereka. Dan ibu mereka, Antiope, saat itu mendekam dalam kekuasaan raja keras Thebes Lika dan istrinya Dirka a>. Dirantai dengan rantai berat, Antiope dipenjara di penjara bawah tanah, di mana sinar matahari tidak menembus, tetapi Zeus membebaskannya. Rantai jatuh dari dirinya sendiri, pintu ruang bawah tanah terbuka; dia melarikan diri ke pegunungan dan berlindung di gubuk gembala yang membesarkan anak-anaknya.

Zet dan Amphion mengikat Dirk ke tanduk banteng
Zet dan Amphion mengikat Dirk ke tanduk banteng.
(Grup patung, abad ke-1 SM)

Gembala itu hampir tidak membawanya di bawah perlindungannya ketika Dirka yang kejam muncul di hadapannya; dia, bersama wanita Thebes lainnya, merayakan pesta Dionysus yang menggembirakan di pegunungan. Berkeliaran melalui pegunungan, dalam karangan bunga ivy dan dengan thyrsus di tangannya, dia datang secara kebetulan ke gubuk gembala. Aku melihat Dirk Antiope, dan semua kebencian padanya berkelebat tak tertahankan di hati ratu yang kejam. Dia memutuskan untuk menghancurkan Antiope yang malang. Dirka memanggil Zeta dan Amphion, memfitnah Antiope dan membujuk para pemuda untuk mengikat putri Asopus yang tidak bersalah ke tanduk banteng liar sehingga dia akan mencabik-cabiknya. Zeta dan Amphion sudah siap untuk mematuhi Dirk; mereka menangkap banteng dan menangkap Antiope, tetapi kemudian, untungnya bagi Antiope, seorang gembala datang. Melihat bahwa putranya sendiri ingin mengikat Antiope ke tanduk banteng yang marah, gembala itu berseru:

- Tidak senang, kejahatan mengerikan yang ingin kamu lakukan! Anda ingin, tanpa mengetahui apa yang Anda lakukan, untuk menempatkan ibu Anda sendiri ke kematian yang mengerikan. Bagaimanapun, ini adalah ibumu.

Zet dan Amphion merasa ngeri ketika mereka menyadari betapa mengerikannya kekejaman yang bisa mereka lakukan karena kesalahan Dirka yang kejam. Dengan marah, mereka menangkap Dirka yang memfitnah ibu mereka, mengikatnya ke tanduk banteng liar dengan kata-kata:

- Mati sendiri kematian yang Anda buat ibu kami! Biarkan kematian ini menjadi hukuman yang pantas bagi Anda untuk kekejaman dan fitnah!

Dirka meninggal dengan kematian yang menyakitkan. Mereka membalas dendam ibu mereka Zeta dan Amphion dan Lika: mereka membunuhnya dan merebut kekuasaan atas Thebes.

Menjadi raja Thebes, saudara-saudara memutuskan untuk membentengi kota mereka. Hanya Cadmeia yang tinggi, benteng Thebes yang dibangun oleh Cadmus, yang dilindungi oleh tembok, sementara bagian kota lainnya tidak berdaya. Saudara-saudara sendiri membangun tembok di sekitar Thebes. Betapa berbedanya pekerjaan mereka! Perkasa seperti seorang titan, Zeth membawa balok-balok batu besar, mengerahkan seluruh kekuatannya, dan menumpuknya di atas satu sama lain. Amphion tidak memakai balok batu; patuh pada suara cithara senar emasnya, mereka sendiri yang memindahkan batu-batu itu dan menumpuknya di tembok tinggi yang tidak bisa dihancurkan. Ketenaran para pahlawan besar Zeta dan Amphion menyebar jauh, mereka dikenal bahkan jauh melampaui batas-batas Yunani. Tantalus sendiri, kekasih para dewa, memberi Amphion putrinya Niobe sebagai istri . Zeth menikahi Aedona, putri raja Efesus, Pandareyo. Niobe dan Aedon dan membawa kemalangan ke rumah putra-putra Antiope.