Русский English 中国 Português 日本語 Indonesia

Periode Minoa Akhir (abad XVII - XII SM)

Masa Minoa Akhir (XVII-XII). Sekitar tahun 1700, kebakaran dan penghancuran istana-istana besar yang disebutkan di atas di Knossos, Phaistos dan Mallia tercatat secara arkeologis. Kebakaran itu terkait dengan gempa bumi atau perselisihan internal, yang mungkin terjadi bersamaan. Dalam bentuk sebelumnya, "istana" tidak ada lagi. Mereka dibangun kembali, sehingga awal waktu Minoa akhir (abad XVII-XV SM) juga disebut periode "istana baru", ketika negara-negara Kreta mengalami kemakmuran maksimum.

Di Knossos, sifat berguna dari plester basah terungkap, di mana Anda dapat menulis dengan cat, dan lukisan dinding yang menakjubkan muncul di dinding istana baru. Ada banyak wanita di dalamnya, yang menekankan peran khusus mereka di negara bagian Kreta. Dalam gambar, elemen individu dilebih-lebihkan, asimetri wajah menonjol. Banyak dalam seni Knossos dikaitkan dengan laut, yang terasa dalam pilihan subjek yang terkait dengan hewan laut (lumba-lumba dan gurita), sifat garis lengkung yang halus, pola bergelombang, dan ornamen yang elegan. Seni ini mengekspresikan suasana hati yang optimis dan gembira dari orang Minoa, bersaksi tentang harmoni khusus dan aktivitas spiritual masyarakat mereka, yang menghembuskan kehidupan ke dalam peradaban Achaean, yang pragmatis dan tidak mampu memahami dunia surya orang Kreta. Di sisi lain, bentuk-bentuk yang dilebih-lebihkan membuktikan perkembangan seni dan fakta bahwa ia telah mencapai garis itu, setelah melewati yang seharusnya berakhir - tahap akhir dalam perkembangannya akan datang, dan tidak ada apa pun di belakangnya. Akhir peradaban sudah dekat.

Pembuatan kapal berkembang secara aktif - periode dominasi Kreta atas laut dimulai, thalasokrasi. Kargo dan kapal perang sedang dibangun (domba jantan dipasang di hidung militer). Kemungkinan besar, dengan periode inilah legenda kuno akhir dikaitkan tentang pengiriman tujuh pria muda dan tujuh gadis dari Yunani setiap sembilan tahun ke Knossos sebagai pengorbanan untuk minotaur jahat, yang tinggal di labirin raja Kreta Minos dan melahapnya. korban manusia. Legenda itu bisa mencerminkan momen transisi Yunani ke ketergantungan pada kekuatan laut dari dinasti Minoa. Ada tradisi lain, yang menurutnya Minos dianggap sebagai pembebas Laut Aegea dari bajak laut, penguasa dan legislator yang bijaksana yang menyusun set hukum pertama. Para legislator Yunani di kemudian hari menyebut Minos sebagai pencipta hukum Yunani yang paling kuno. Raja menggabungkan fungsi pendeta dan penguasa sekuler, sehingga masyarakat Kreta bisa disebut teokratis. Nama Minos disandang oleh seluruh perwakilan dinasti kerajaan.

Jaringan jalan sedang dibangun di Kreta - salah satu indikator pertama pertumbuhan produksi, karena pembangunan ekonomi hanya mungkin terjadi jika ada komunikasi yang baik. Perunggu digunakan sebagai komoditas pertukaran umum yang menggantikan uang. Perkembangan hubungan dengan Mesir dan Mediterania Timur berlanjut: di Ugarit (Suriah) ada seluruh pemukiman pedagang Kreta.