Русский English 中国 Português 日本語 Indonesia

Theseus di Athena

Dengan pakaian panjang Ionia, bersinar dengan keindahan, berjalan Theseus melalui jalan-jalan Athena; ikal yang subur jatuh ke bahunya. Pahlawan muda dengan pakaian panjangnya lebih terlihat seperti seorang gadis daripada seorang pahlawan yang telah mencapai begitu banyak prestasi hebat. Theseus harus melewati kuil yang sedang dibangun Apollo, di mana para pekerja sudah mendirikan atap. Para pekerja melihat sang pahlawan, mengira dia seorang gadis dan mulai mengejeknya. Sambil tertawa, para pekerja berteriak:

- Lihat, ada seorang gadis berkeliaran di kota sendirian, tanpa pendamping! Lihat bagaimana dia membiarkan rambutnya tergerai untuk pamer, dan dengan pakaian panjangnya dia menyapu debu jalanan.

Marah pada ejekan para pekerja, Theseus berlari ke gerobak sapi, memanfaatkan lembu, meraih gerobak dan melemparkannya begitu tinggi sehingga terbang di atas kepala para pekerja yang berdiri di atap kuil. Para pekerja yang mengolok-olok Theseus merasa ngeri ketika mereka melihat bahwa ini bukan seorang gadis, tetapi seorang pahlawan muda dengan kekuatan yang mengerikan. Mereka berharap sang pahlawan akan membalas ejekan mereka dengan kejam, tetapi Theseus dengan tenang melanjutkan perjalanannya.

Akhirnya Theseus tiba di istana Egeyo. Dia tidak segera mengungkapkan kepada ayah tua itu siapa dia, tetapi mengatakan bahwa dia adalah orang asing yang mencari perlindungan. Aegeus tidak mengenali putranya, tetapi penyihir Medea mengenalinya. Dia, setelah melarikan diri dari Korintus ke Athena, menjadi istri Aegeus. Medea yang licik, setelah berjanji kepada Aegeus untuk memulihkan masa mudanya dengan sihir, memerintah di rumah raja Athena, dan Aegeus sendiri mematuhinya dalam segala hal. Medea yang haus kekuasaan segera menyadari bahaya apa yang mengancamnya jika Aegeus mengetahui siapa orang asing cantik yang dia terima di istananya. Agar tidak kehilangan kekuatan. Medea berencana untuk menghancurkan sang pahlawan. Dia membujuk Aegeus untuk meracuni Theseus, meyakinkan raja tua bahwa pemuda itu adalah seorang pengintai yang dikirim oleh musuh. Aegeus yang jompo dan lemah, yang takut seseorang akan merampas kekuasaannya, menyetujui kekejaman ini.

Selama pesta, Medea meletakkan segelas anggur beracun di depan Theseus. Tepat pada saat itu, Theseus mencabut pedangnya karena suatu alasan. Aegeus segera mengenali pedang yang dia sendiri letakkan di bawah batu di Troisena enam belas tahun sebelumnya. Dia melihat kaki Theseus dan melihat sandalnya di atasnya. Sekarang dia mengerti siapa orang asing itu. Membalikkan piala anggur beracun, Aegeus memeluk Theseus, putranya. Medea diusir dari Athena dan melarikan diri bersama putranya Medon ke Media.

Aegeus dengan sungguh-sungguh mengumumkan kepada semua orang Athena tentang kedatangan putranya dan menceritakan tentang perbuatan besarnya yang dicapai selama perjalanan dari Troisena ke Athena. Orang-orang Athena bersukacita bersama dengan Aegeus dan menyapa calon raja mereka dengan tangisan nyaring.

Rumor bahwa putra Aegeus telah datang ke Athena juga sampai ke putra Pallant, saudara laki-laki Aegeus. Dengan kedatangan Theseus, harapan mereka untuk memerintah di Athena setelah kematian Aegeus runtuh - karena sekarang dia memiliki ahli waris yang sah. Pallantides yang parah tidak ingin kehilangan kekuasaan di Athena. Mereka memutuskan untuk mengambil alih Athena dengan paksa. Dipimpin oleh ayah mereka, kelima belas Pallantides bergerak melawan Athena. Mengetahui kekuatan besar Theseus, mereka membuat trik berikut: sebagian Pallantides secara terbuka mendekati tembok Athena, sebagian sudah berlindung dalam penyergapan untuk menyerang Aegeus secara tak terduga. Tapi pembawa berita Pallantides, Leos, mengungkapkan rencananya kepada Theseus. Pahlawan muda dengan cepat memutuskan bagaimana dia harus bertindak; dia menyerang Pallantides yang bersembunyi dalam penyergapan dan membunuh mereka semua; baik kekuatan maupun keberanian tidak menyelamatkan mereka. Ketika Pallantides, yang berdiri di bawah tembok Athena, mengetahui kematian saudara-saudara mereka, mereka diliputi ketakutan yang sedemikian rupa sehingga mereka berubah menjadi pelarian yang memalukan. Sekarang Aegeus dapat dengan aman memerintah di Athena di bawah perlindungan putranya.

Theseus tidak tinggal diam di Athena. Dia memutuskan untuk membebaskan Attica dari banteng liar yang menghancurkan lingkungan Marathon. Banteng ini dibawa, atas perintah Eurystheus, dari Kreta ke Mycenae Hercules dan dibebaskan di sana. Banteng itu melarikan diri ke Attica dan sejak itu menjadi kejahatan besar bagi semua petani. Tanpa rasa takut, Theseus pergi ke prestasi baru ini. Di Marathon, ia bertemu dengan seorang wanita tua Gekala. Dia menerima pahlawan sebagai tamu dan menyarankannya untuk berkorban untuk Zeus-Penyelamat sebelum prestasi baru, sehingga Zeus akan menjaganya selama pertarungan berbahaya dengan banteng yang mengerikan. Theseus mendengarkan nasihat Hecale. Segera Theseus menemukan seekor banteng: banteng itu bergegas ke arah pahlawan, tetapi dia mencengkeramnya dengan tanduk. Banteng itu bergegas, tetapi tidak bisa lepas dari tangan perkasa Theseus. Theseus menundukkan kepala banteng itu ke tanah, mengikatnya, menjinakkannya dan membawanya ke Athena. Dalam perjalanan kembali, Theseus tidak menemukan Hecale tua itu hidup; dia sudah mati. Theseus menghormati almarhum dengan kehormatan besar atas nasihat dan keramahan yang telah ditunjukkan Hekale kepadanya baru-baru ini. Setelah membawa banteng ke Athena, Theseus mempersembahkannya kepada dewa Apollo.