Русский English 中国 Português 日本語 Indonesia

Tantalum

Di Lidia, dekat Gunung Sipylus, ada sebuah kota kaya yang disebut dengan nama Gunung Sipylus. Kota ini diperintah oleh dewa kesayangan, putra Zeus Tantalus. Para dewa menghadiahinya dengan segala sesuatu yang berlimpah. Tidak ada seorang pun di bumi yang lebih kaya dan lebih bahagia daripada raja Sipil, Tantalus. Kekayaan yang tak terhitung memberinya tambang emas terkaya di Gunung Sipil. Tidak ada yang memiliki ladang yang begitu subur, tidak ada yang membawa kebun buah dan kebun anggur yang begitu indah. Di padang rumput Tantalus, favorit para dewa, kawanan besar domba berbulu halus, banteng bertanduk kuat, sapi dan kawanan kuda secepat angin merumput. Raja Tantalus memiliki kelimpahan dalam segala hal. Dia bisa hidup dalam kebahagiaan dan kepuasan sampai usia tua, tetapi kesombongan dan kejahatannya yang berlebihan menghancurkannya.

Para dewa memandang Tantalus peliharaan mereka sebagai setara. Para Olympian sering datang ke aula emas Tantalus dan berpesta dengannya dengan gembira. Bahkan di Olympus yang cerah, di mana tidak ada satu pun manusia yang naik, Tantalus naik lebih dari sekali atas panggilan para dewa. Di sana ia mengambil bagian dalam dewan para dewa dan berpesta di meja yang sama dengan mereka di istana ayahnya, Zeus Guntur. Dari kebahagiaan yang begitu besar, Tantalus menjadi bangga. Dia mulai menganggap dirinya setara bahkan dengan pembakar awan Zeus sendiri. Seringkali, kembali dari Olympus, Tantalus membawa serta makanan para dewa - ambrosia dan nektar - dan memberikannya kepada teman-teman fananya, berpesta bersama mereka di istananya. Bahkan keputusan yang dibuat para dewa, yang menganugerahkan Olympus yang cerah tentang nasib dunia, Tantalus memberi tahu orang-orang; dia tidak menyimpan rahasia yang ayahnya Zeus ceritakan kepadanya. Suatu kali, selama pesta di Olympus, putra agung Krona menoleh ke Tantalus dan berkata kepadanya:

- Anakku, aku akan melakukan apa pun yang kamu inginkan, tanyakan apa pun yang kamu inginkan. Karena cinta padamu, aku akan memenuhi semua permintaanmu.

Tapi Tantalus, lupa bahwa dia hanya manusia biasa, dengan bangga menjawab ayahnya, Zeus yang baik:

- Aku tidak butuh bantuanmu. Aku tidak butuh apapun. Banyak yang jatuh ke tanah saya lebih indah daripada banyak dewa abadi.

Petir tidak menjawab anaknya. Dia mengerutkan alisnya mengancam, tetapi menahan amarahnya. Dia masih mencintai putranya, terlepas dari kesombongannya. Segera Tantalum dua kali sangat menyinggung para dewa abadi. Baru kemudian Zeus menghukum yang sombong.

Di Kreta, tanah kelahiran Thunderer, ada seekor anjing emas. Sekali waktu, dia menjaga Zeus yang baru lahir dan kambing cantik Amalfeya yang memberinya makan. Ketika Zeus tumbuh dewasa dan mengambil alih kekuasaan atas dunia dari Kron, dia meninggalkan anjing ini di Kreta untuk menjaga tempat perlindungannya. Raja Ephesus Pandareus, tergoda oleh keindahan dan kekuatan anjing ini, diam-diam datang ke Kreta dan membawanya pergi dengan kapalnya dari Kreta. Tapi di mana menyembunyikan binatang yang luar biasa? Pandarey memikirkan hal ini untuk waktu yang lama selama perjalanannya melalui laut dan, akhirnya, memutuskan untuk memberikan anjing emas itu kepada Tantalus untuk diamankan. Raja Sipila menyembunyikan binatang yang luar biasa dari para dewa. Zeus marah. Dia memanggil putranya, utusan para dewa Hermes, dan mengirimnya ke Tantalus untuk menuntut darinya kembalinya anjing emas. Dalam sekejap mata, Hermes yang cepat bergegas dari Olympus ke Sipylus, muncul di hadapan Tantalus dan berkata kepadanya:

- Raja Efesus, Pandareus, mencuri seekor anjing emas dari tempat kudus Zeus di Kreta dan memberikannya kepadamu untuk dipelihara. Semua orang tahu para dewa Olympus, tidak ada yang bisa disembunyikan dari mereka oleh manusia! Kembalikan anjing itu ke Zeus. Waspadalah terhadap kemarahan Thunderer!

Tantalus menjawab utusan para dewa dengan cara ini:

- Sia-sia kau mengancamku dengan murka Zeus. Saya tidak melihat anjing emas. Para dewa salah, saya tidak memilikinya.

Tantalus bersumpah dengan sumpah yang mengerikan bahwa dia mengatakan yang sebenarnya. Dengan sumpah ini, dia membuat Zeus semakin marah. Ini adalah penghinaan pertama yang dilakukan oleh Tantalus pada para dewa. Tetapi bahkan sekarang Thunderer tidak menghukumnya.

Hukuman para dewa dijatuhkan pada Tantalus dengan penghinaan kedua terhadap para dewa dan kekejaman yang mengerikan. Ketika para Olympian berkumpul untuk pesta di istana Tantalus, dia memutuskan untuk menguji kemahatahuan mereka. Raja Sipil tidak percaya pada kemahatahuan para Olympians. Tantalus menyiapkan makanan yang mengerikan untuk para dewa. Dia membunuh putranya Pelops dan menyajikan dagingnya kepada para dewa sebagai makanan lezat selama pesta. Para dewa segera memahami niat jahat Tantalus, tidak satupun dari mereka menyentuh piring mengerikan itu. Hanya dewi Demeter, penuh kesedihan atas penculikan putri Persefona, hanya berpikir tentang dirinya dan dalam kesedihannya karena tidak memperhatikan apa pun di sekitarnya, dia memakan bahu Pelops muda. Para dewa mengambil hidangan yang mengerikan, memasukkan semua daging dan tulang Pelops ke dalam kuali dan meletakkannya di atas api yang menyala-nyala. Hermes, dengan pesonanya, sekali lagi menghidupkan anak itu. Dia muncul di hadapan para dewa bahkan lebih cantik dari sebelumnya, hanya saja dia tidak memiliki bahu yang dimakan Demeter. Atas perintah Zeus, Hephaestus yang agung segera menjadikan Pelops bahu gading yang mengilap. Sejak saat itu, semua keturunan Pelops memiliki bintik putih terang di bahu kanannya.

Kejahatan Tantalus melampaui kesabaran raja besar para dewa dan manusia, Zeus. Thunderer melemparkan Tantalus ke alam suram saudaranya Hades; dan di sana dia menderita hukuman yang mengerikan. Tersiksa oleh rasa haus dan lapar, ia berdiri di air yang jernih. Itu datang ke dagunya. Dia hanya perlu membungkuk untuk memuaskan dahaganya yang menyiksa. Tapi begitu Tantalus membungkuk, airnya menghilang, dan di bawah kakinya hanya ada tanah hitam yang kering. Cabang-cabang pohon subur bersandar di atas kepala Tantalus: buah ara yang berair, apel kemerahan, delima, pir, dan zaitun menggantung rendah di atas kepalanya; tandan anggur yang berat dan matang hampir menyentuh rambutnya. Lelah oleh kelaparan, Tantalus mengulurkan tangannya untuk buah-buahan yang indah, tetapi embusan angin badai datang dan membawa pergi cabang-cabang yang berbuah. Tidak hanya lapar dan haus yang menyiksa Tantalus, ketakutan abadi meremas hatinya. Sebuah batu tergantung di atas kepalanya, nyaris tidak bisa bertahan, mengancam akan jatuh setiap menit dan menghancurkan Tantalus dengan beratnya. Jadi raja Sipyla, putra Zeus Tantalus, disiksa di kerajaan Hades yang mengerikan oleh ketakutan, kelaparan, dan kehausan abadi.