Русский English 中国 Português 日本語 Indonesia

Lernaean Hydra (persalinan kedua)

Setelah persalinan pertama, Eurysfeyo mengirim Hercules untuk membunuh Lernaean Hydra . Itu adalah monster dengan tubuh ular dan sembilan kepala naga. Seperti singa Nemea, hydra dilahirkan oleh Typhon dan Echidna. Hydra tinggal di rawa dekat kota Lerna dan, merangkak keluar dari sarangnya, menghancurkan seluruh ternak dan menghancurkan semua lingkungan. Pertarungan melawan hydra berkepala sembilan itu berbahaya karena salah satu kepalanya abadi. Hercules memulai perjalanannya ke Lerna bersama putranya Iphicles Iolaus.

Setibanya di rawa dekat kota Lerna, Hercules meninggalkan Iolaus dengan keretanya di hutan terdekat, dan dia pergi mencari hydra. Dia menemukannya di sebuah gua yang dikelilingi oleh rawa. Setelah memanah merah, Hercules mulai melepaskan mereka satu per satu ke dalam hydra. Hydra marah oleh panah Hercules. Dia merangkak keluar, menggeliat tubuhnya ditutupi dengan sisik mengkilap, dari kegelapan gua, naik mengancam di ekornya yang besar dan hendak melemparkan dirinya ke pahlawan, tetapi putranya menginjak Zeus dan disematkan ke tanah. Dengan ekornya, hydra melilit kaki Hercules dan mencoba menjatuhkannya. Seperti batu karang yang tak tergoyahkan, sang pahlawan berdiri dan, dengan lambaian tongkat yang berat, merobohkan kepala hydra satu demi satu. Seperti angin puyuh, sebuah tongkat bersiul di udara; kepala hydra terbang, tetapi hydra masih hidup. Kemudian Hercules memperhatikan bahwa di dalam hydra, dua yang baru tumbuh menggantikan masing-masing kepala yang dirobohkan. Bantuan hydra juga muncul. Kanker mengerikan merangkak keluar dari rawa dan menancapkan penjepitnya ke kaki Hercules. Kemudian sang pahlawan memanggil temannya Iolaus untuk meminta bantuan. Iolaus membunuh kanker mengerikan itu, membakar bagian dari hutan terdekat dan membakar leher hydra dengan batang pohon yang terbakar, dari mana Hercules merobohkan kepala mereka dengan tongkatnya. Kanker, yang berani mengangkat cakar pada Hercules, dihadiahi oleh dewi Hera - dia menempatkannya di surga. Kepala baru berhenti tumbuh dari hydra. Semakin lemah dan semakin lemah dia melawan putra Zeus. Akhirnya, kepala abadi terbang dari hydra. Hydra yang mengerikan itu dikalahkan dan pingsan di tanah.

Penakluk Hercules mengubur kepalanya yang abadi dalam-dalam dan menumpuk batu besar di atasnya sehingga tidak bisa keluar lagi. Kemudian pahlawan besar itu memotong tubuh hydra dan menancapkan panahnya ke empedu beracunnya. Sejak itu, luka dari panah Hercules menjadi tak tersembuhkan. Dengan kemenangan besar Hercules kembali ke Tiryns. Tapi di sana, tugas baru dari Eurystheus sudah menunggunya.