Русский English 中国 Português 日本語 Indonesia

Cefalus dan Procris

Kefal adalah putra dewa Hermes dan putri Kekrop, Khers. Jauh di seluruh Yunani, Cephalus terkenal dengan keindahannya yang menakjubkan, dan dia juga terkenal sebagai pemburu yang tak kenal lelah. Pagi-pagi sekali, sebelum matahari terbit, dia meninggalkan istananya dan istrinya yang masih muda, Procris, dan pergi berburu di pegunungan Hymet. Suatu ketika dewi fajar berjari merah muda Eos melihat Cephalus yang cantik, menculiknya dan membawanya pergi dari Athena, ke ujung bumi. Cephalus hanya mencintai Procris, hanya dia yang memikirkannya, namanya tidak keluar dari bibirnya. Dia merindukan perpisahan dari istrinya dan berdoa kepada dewi Eos untuk membiarkan dia kembali ke Athena. Eos marah dan berkata kepada Cefalu:

- Baiklah, kembali ke Procris, berhenti mengeluh tentang nasibmu! Suatu hari Anda akan menyesal bahwa Procris adalah istri Anda, Anda bahkan akan menyesal bahwa Anda mengenalinya! Oh, saya memperkirakan itu akan terjadi!

Melepaskan Eos Cephalus. Mengucapkan selamat tinggal padanya, dia meyakinkannya untuk menguji kesetiaan istrinya. Sang dewi mengubah penampilan Cephalus, dan dia kembali tanpa diketahui ke Athena. Dengan licik, Cephalus memasuki rumahnya dan menemukan istrinya dalam kesedihan yang mendalam. Dan dalam kesedihan, Procris cantik. Cephalus berbicara kepada istrinya dan mencoba untuk waktu yang lama untuk membujuknya untuk melupakan suaminya, meninggalkannya dan menjadi istrinya. Tidak mengenali suami Procris. Untuk waktu yang lama dia tidak ingin mendengarkan orang asing itu dan terus mengulangi:

- Aku hanya mencintai Cephalus dan aku akan tetap setia padanya. Dimanapun dia, hidup atau mati, aku akan tetap setia padanya selamanya!

Akhirnya, Cephalus mengguncangnya dengan hadiah besar. Dan dia sudah siap untuk tunduk pada permohonannya. Kemudian, dengan asumsi gambar aslinya, Cefalus berseru:

- Salah! Aku suamimu, Cefalus! Saya sendiri adalah saksi perselingkuhan Anda!

Procris tidak mengatakan sepatah kata pun kepada suaminya. Menundukkan kepalanya karena malu, dia meninggalkan rumah Cephalus dan pergi ke pegunungan yang tertutup hutan. Di sana dia menjadi pendamping dewi Artemis. Sebagai hadiah dari sang dewi, Procris menerima tombak luar biasa yang selalu mengenai sasaran dan kembali ke orang yang melemparkannya, dan seekor anjing Laylapa, dari yang tak seorang pun bisa lepas dari binatang buas.

Cephal tidak bisa hidup lama selain Procris. Dia mencari istrinya di hutan dan membujuknya untuk kembali. Procris kembali ke suaminya, dan mereka hidup bahagia untuk waktu yang lama. Lailapa Procris memberikan tombak dan anjingnya yang indah kepada suaminya, yang, seperti sebelumnya, pergi berburu sebelum fajar. Sendirian, tanpa pengawalan, Kefal berburu, dia tidak membutuhkan asisten - lagipula, dia memiliki tombak yang luar biasa dan Laylap bersamanya. Suatu hari, di pagi hari, Cefalus pergi berburu; pada siang hari, ketika panas terik datang, ia mulai mencari perlindungan di bawah naungan panas. Cefalus berjalan perlahan dan bernyanyi:

- Oh, astaga, datanglah padaku segera! Oh dadaku yang terbuka! Mendekatlah padaku, kesejukan penuh kebahagiaan, dan hilangkan panas terik! Oh, surgawi, Anda adalah sukacita saya, Anda menghidupkan dan menguatkan saya! Oh, biarkan aku menghirup napas manismu!

Salah satu orang Athena mendengar Cephalus bernyanyi dan, karena tidak memahami arti lagunya, memberi tahu Procris bahwa dia telah mendengar suaminya memanggil bidadari Kesejukan di hutan. Procris sedih, dia memutuskan bahwa Cephalus tidak lagi mencintainya, bahwa dia telah melupakannya untuk yang lain. Suatu ketika, ketika Cephalus sedang berburu, Procris diam-diam pergi ke hutan dan, bersembunyi di semak-semak yang lebat, mulai menunggu suaminya datang. Di sini muncul di antara pepohonan dan Kefal. Dia bernyanyi dengan keras:

- Oh, kesejukan penuh belaian, datang dan hilangkan penatku!

Tiba-tiba Cephalus berhenti - dia mendengar desahan berat. Kephal mendengarkan, tetapi semuanya sunyi di hutan, tidak ada satu daun pun yang bergerak di siang hari yang panas. Cefalus bernyanyi lagi:

- Cepat ke saya, selamat datang kesejukan!

Begitu kata-kata ini diucapkan, sesuatu dengan tenang berdesir di semak-semak. Cephalus, berpikir bahwa ada binatang buas yang bersembunyi di dalamnya, melemparkan tombak yang tidak tahu salah ke semak-semak. Procris berteriak keras, dipukul di dada. Kefal mengenali suaranya. Dia bergegas ke semak-semak dan menemukan istrinya di dalamnya. Seluruh dadanya berlumuran darah; luka itu mematikan. Cephalus bergegas membalut luka Procris, tetapi semuanya sia-sia. Prokris meninggal. Sebelum meninggal, dia berkata kepada suaminya:

- Oh, Cephalus, aku menyulapmu dengan kesucian ikatan pernikahan kita, para dewa Olympus dan para dewa bawah tanah, yang aku tuju sekarang, aku menyulapmu dan cintaku, jangan biarkan yang kamu panggil sekarang masuk ke rumah kami!

Cephal mengerti dari kata-kata Procris yang sekarat, yang membuatnya tersesat. Dia bergegas menjelaskan kesalahannya kepada Procris. Procris melemah, matanya mendung karena kematian, tersenyum lembut pada Kefalu, dia meninggal dalam pelukannya. Dengan ciuman terakhir, jiwanya terbang ke kerajaan Hades yang suram.

Cephal tidak bisa dihibur untuk waktu yang lama. Sebagai seorang pembunuh, ia meninggalkan kota asalnya Athena dan pensiun ke tujuh gerbang Thebes. Di sini dia membantu Amphitrion dalam berburu rubah Tautesian yang sulit ditangkap. Dia dikirim sebagai hukuman ke Thebans oleh Poseidon. Setiap bulan seorang anak laki-laki dikorbankan untuk rubah untuk entah bagaimana memuaskan amarahnya. Kephal melepaskan anjingnya Laylapa di atas rubah. Laylap akan mengejar rubah selamanya jika Zeus Thunderer tidak mengubah rubah dan Laylap menjadi dua batu. Setelah berburu rubah Tautesian, Cephalus ikut serta dalam perang Amphitrion dengan para teleboy dan, berkat keberaniannya, meraih kekuasaan atas pulau Kefalenia, bernama setelah dia - di sana dan dia hidup sampai kematiannya.