Русский English 中国 Português 日本語 Indonesia

Anak lidah buaya

Mengerikan Apollo yang menyerang jauh dalam kemarahannya, dan kemudian panah emasnya tidak mengenal belas kasihan. Banyak yang dikejutkan oleh mereka. Putra Aloe, Dari dan Ephialtes. Sudah di masa kanak-kanak mereka terkenal karena pertumbuhan mereka yang luar biasa, kekuatan dan keberanian mereka yang tidak mengenal hambatan. Saat masih muda, mereka mulai mengancam dewa Olympian Ot dan Ephialtes:

- Oh, biarkan kami tumbuh dewasa, biarkan kami mencapai ukuran penuh kekuatan supernatural kami. Kami kemudian akan menumpuk Gunung Olympus, Pelion, dan Ossa satu di atas yang lain, dan naik ke surga. Kami kemudian akan mencuri dari Anda, Olympians, Hera dan Artemis!

Jadi, seperti para raksasa, putra-putra Aloe yang bandel mengancam para Olympian. Mereka akan melaksanakan ancaman mereka. Lagi pula, mereka mengikat dewa perang yang mengerikan Ares dengan rantai, dia mendekam di penjara bawah tanah tembaga selama tiga puluh bulan penuh. Ares yang tak pernah puas memarahi akan mendekam lama di penangkaran, jika Hermes yang cepat tidak menculiknya, menghilangkan kekuatannya. Perkasa adalah Ot dan Ephialtes. Apollo tidak menanggung ancaman mereka. Dewa jarak jauh itu menarik busur peraknya; seperti percikan api, panah emasnya melesat di udara, dan Ot serta Ephialtes, yang tertusuk panah, jatuh.