Русский English 中国 Português 日本語 Indonesia

Agamemnon dan putranya Orestes. Kematian Agamemnon.

Agamemnon, melakukan kampanye di dekat Troy, berjanji kepada istrinya Clytemnestra dia akan segera tahu ketika Troy jatuh dan perang berdarah berakhir. Para pelayan yang dikirim olehnya seharusnya membuat api di puncak gunung. Sinyal seperti itu, yang ditransmisikan dari satu puncak gunung ke puncak gunung lainnya, dapat segera mencapai istananya, dan Clytemnestra akan mengetahui tentang jatuhnya Troy besar sebelum yang lain.

Orestes dan Elektra
Orest dan Elektra.
(Kelompok patung abad ke-5 SM)

Pengepungan Troy berlangsung selama sembilan tahun. Tahun kesepuluh terakhir tiba, di mana, seperti yang diperkirakan, dia akan jatuh. Clytemnestra sekarang dapat menerima berita setiap hari tentang kejatuhan Troy dan bahwa suaminya Agamemnon akan kembali. Agar kembalinya suaminya tidak mengejutkannya, Clytemnestra mengirim seorang budak setiap malam ke atap istana yang tinggi. Di sana, tanpa menutup matanya sepanjang malam, berdiri seorang budak, menatap kegelapan malam. Dan pada malam musim panas yang hangat, dan selama badai petir dan badai, dan di musim dingin, ketika anggota menjadi kaku karena dingin dan salju turun, seorang budak berdiri di atap pada malam hari. Hari demi hari berlalu, dan budak itu, yang patuh pada kehendak ratu, menunggu setiap malam untuk sinyal yang disepakati. Menunggu dia dan Clytemnestra. Tetapi tidak untuk bertemu suaminya dengan gembira - tidak! Dia melupakannya demi orang lain, demi Aegistha, dan merencanakan kematian Raja Agamemnon pada hari ketika dia akan kembali ke tanah airnya dengan kemuliaan pemenang.

Itu adalah malam yang gelap. Timur sudah mulai sedikit memudar. Pagi telah tiba. Tiba-tiba budak itu melihat api yang terang di puncak gunung yang jauh. Itu adalah sinyal yang sudah lama ditunggu-tunggu.

Troy Besar telah jatuh; Agamemnon akan segera pulang. Budak itu bersukacita - sekarang penjaga malamnya yang menyakitkan sudah berakhir. Dia bergegas ke Clytemnestra dan memberitahunya kabar baik. Tapi apakah dia bahagia untuk Clytemnestra?

Agar tidak jatuh pada dirinya bahkan bayangan kecurigaan, Clytemnestra berpura-pura bahwa dia senang dengan berita itu, dan, setelah memanggil para budak, dia pergi untuk membuat pengorbanan yang berterima kasih kepada para dewa. Di lubuk hatinya, Clytemnestra yang berbahaya merencanakan kematian Agamemnon.

Penduduk kota juga berkumpul di dekat istana Agamemnon. Berita dengan cepat mencapai mereka bahwa Troy yang hebat akhirnya jatuh.

Para tetua ingin bertemu Agamemnon di istana, meskipun terkadang mereka ragu bahwa raja mereka akan segera kembali. Keraguan ini terhalau oleh kedatangan pemberita; dia mengumumkan bahwa Agamemnon tidak jauh. Clytemnestra berpura-pura senang lagi. Dia bergegas ke istana, seolah-olah untuk mempersiapkan segalanya untuk pertemuan itu, tetapi dia tidak mempersiapkan pertemuan suaminya, tetapi untuk pembunuhannya.

Akhirnya, Agamemnon sendiri muncul di kejauhan dengan kereta sebagai kepala pasukannya yang menang. Dihiasi dengan bunga dan tanaman hijau, para pejuang berbaris, dan di belakang mereka mereka membawa barang rampasan yang tak terhitung jumlahnya dan banyak tawanan. Di sebelah raja di atas kereta, duduk putri sedih Priam, menubuatkan Kassandra. Orang-orang raja bertemu dengan tangisan nyaring. Clytemnestra juga keluar untuk menemuinya. Dia memerintahkan untuk menutupi seluruh jalan menuju istana dengan kain ungu. Seperti dewa, dia bertemu Agamemnon. Dia bahkan takut dia akan membuat marah para dewa jika dia menerima penghargaan seperti itu. Melepas sandalnya, Agamemnon pergi ke istana, diikuti oleh Clytemnestra yang berbahaya, memberitahunya bagaimana dia menunggunya, bagaimana dia menderita karena berpisah darinya; tetapi istri Agamemnon berhenti di pintu masuk istana dan berseru:

- Zeus! Zeus! Penuhi doaku! Bantu saya mencapai apa yang ada dalam pikiran saya!

Dengan kata-kata ini, Clytemnestra memasuki istana. Warga berkerumun diam-diam di istana Agamemnon. Sebuah firasat berat dari kemalangan besar menindas mereka, dan mereka tidak bubar.

Tiba-tiba, teriakan kematian Agamemnon yang mengerikan terdengar dari istana. Clytemnestra membunuh Agamemnon saat dia keluar dari kamar mandi. Dia melemparkan kerudung panjang lebar di atasnya, di mana dia menjadi terjerat, seolah-olah dalam jaring, dan tidak bisa membela diri. Clytemnestra membunuh suaminya dengan tiga pukulan kapak.

Dengan kapak berlumuran darah di tangannya, dengan pakaian yang berlumuran darah, Clytemnestra keluar kepada orang-orang. Semua warga merasa ngeri dengan kekejamannya, tetapi dia bangga padanya, seolah-olah dia telah mencapai prestasi besar. Tapi sedikit demi sedikit, rasa sakit hati mulai menguasainya; membuatnya takut bahwa dia harus menderita karena pembunuhan ini, membuatnya takut bahwa seorang pembalas yang tak terhindarkan untuk Agamemnon akan muncul.

Dia meninggalkan istana Aegisthus. Dia sudah mengenakan pakaian kerajaan dan mengambil tongkat raja di tangannya. Kemarahan yang mengerikan menguasai orang-orang. Mereka akan mencabik-cabik Aegisthus jika Clytemnestra tidak melindunginya. Perlahan-lahan, warga, yang sedih dengan kematian Agamemnon, mulai bubar. Aegisthus dengan Clytemnestra pergi ke istana, penuh kemenangan bahwa mereka telah merebut kekuasaan dengan melakukan kekejaman besar. Tapi mereka tidak ditakdirkan untuk melarikan diri dari balas dendam, dan mereka diancam dengan hukuman kejam atas kekejaman mereka, itu dijanjikan kepada mereka oleh takdir yang tak terhindarkan.